Keindahan Jembatan Balerang Ikon Kota Batam

0
328

Oleh: Nurul Hidayah

Jembatan Barelang adalah nama dari 6 buah jembatan yang menghubungkan pulau Batam dengan beberapa pulau di sekitarnya yaitu pulau Tonton, pulau Nipah, pulau Rempang, pulau Galang dan pulau Galangan Baru. Nama Barelang itu sendiri di ambil dari 3 pulau besar yaitu pulau Batam, pulau Rempang dan pulau Galang. Dan sampai sekarang pun nama Barelang lebih terkenal di masyarakat Batam dari pada nama masing-masing ke 6 buah jembatan yang sebenarnya. Nama asli dari ke enam jembatan itu adalah :
1. Jembatan Tengku Fissabilillah (jembatan l), merupakan jembatan terbesar dan satu-satunya jembatan yang pembangunannya menggunakan metode Cable Stayed yang menjulang megah ke atas dan berkumpul pada satu titik di bagian tengah jembatan. Jembatan ini adalah jembatan yang paling populer di masyarakat Batam. Para pengunjung pun paling sering mengunjungi jembatan ini dibanding ke lima jembatan lainnya.

2. Jembatan Nara Singa (jembatan ll)

3. Jembatan Raja Ali Haji (jembatan lll)

4. Jembatan Sultan Zainal Abidin (jembatan lV)

5. Jembatan Jembatan Tuanku Tambusai (jembatan V)

6. Jembatan Raja Kecik (jembatan Vl).

Jembatan terakhir yang menghubungkan pulau Batam dengan pulau Galang ini juga cukup dikenal masyarakat Batam. Dulu pulau Galang pernah dijadikan tempat pengungsian oleh sekitar 250.000 warga Vietnam sebab perang saudara yang terjadi di negara Vietnam, sehingga sampai sekarang pulau Galang lebih terkenal dengan nama “Kampung Vietnam” beserta peninggalan-peninggalan benda sejarah yang masih ada.

Keenam nama jembatan tersebut di ambil dari masing-masing raja yang berkuasa pada masa itu. Pembangunan keenam jembatan tersebut merupakan hasil karya megah BJ Habibie yang pada masa itu menjabat sebagai Menteri Negara Riset dan Pembangunan bersama para Insinyur Indonesia tanpa ada campur tangan dari luar. Sungguh karya yang sangat luar biasa.

Baca Juga  AFRIKA INDONESIA ITU BERNAMA KENAWA

Hari Minggu sore aku beserta 8 temanku berniat pergi jembatan barelang l untuk sekedar melepas penat dan merefresh otak yang sudah sepekan ini disibukkan dengan aktivitas masing-masing. Rencana itu sebenarnya sudah kami susun beberapa hari sebelumnya. Dengan menyewa mobil kami berangkat menuju jembatan l. Wajah sumringah terpancar dari wajah teman-temanku yang begitu bersemangat karena akhirnya bisa pergi liburan. Perjalanan kami cukup lancar hanya memakan waktu kurang lebih 40 menit dari tempat tinggal kami. Sesampainya di sana aku dan teman-teman ku langsung berbaur dengan para pengunjung lainnya yang memang sudah cukup ramai memenuhi pinggiran jembatan. Tak beda dengan kami, para pengunjung lain pun datang dengan tujuan refreshing melepas penat. Kebanyakan yang datang ke tempat ini adalah masyarakat lokal Batam walaupun ada satu dua yang datang dari luar kota. Ada yang datang bersama rombongan, ada yang berduaan dengan sang pacar ada pula yang datang sendirian karna mungkin ia jomblowers yg ingin menikmati kesendiriannya, ahh kasian aku melihatnya.Di tepian jembatan kami disuguhi dengan pemandangan laut dengan pulau-pulau kecil di tengahnya. Sungguh indah karya Sang Pencipta.

image

image

Sambil menunggu sunset kami pun tak ingin melewatkan pemandangan indah ini dengan mengabadikannya, berselfi ria. Tak bosen-bosennya temen-temenku berpose bak model yang sedang naik daun. Ya begitulah mereka exis abisss.
Entah sudah berapa puluh kali jepretan kamera teman-temanku menggambar wajah mereka tapi tetap saja mereka masih semangat jeprat-jepret. Mungkin kalau ada peringatan memori penuh atau baterai low baru mereka berhenti berpose, itulah teman-temanku dengan hobi selfinya.

Dan sunset yang kami tunggu pun akhirnya datang juga. Saat teman-temanku masih disibukkan dengan kamera masing-masing memburu sunset, sejenak aku pandangi langit jingga yang menyembunyikan sinar sang surya di ufuk barat. Angin yang berhembus lembut membelai jilbabku dan hamparan laut dengan pulau-pulau kecil di tengahnya membuat ku terhenyak beberapa waktu mengagumi lukisan agung Sang Pelukis Sejati. Tenang, damai nan hijau pulau-pulau kecil itu mengajak anganku teringat akan kampung halamanku yang jauh di sana. Ada kerinduan yang tak bertepi di balik helaan nafas panjangku. Bayangan wajah keluargaku, ayah ibu dan adek ku menari-nari di kelopak mataku. Oh aku sungguh merindukan mereka. Orang-orang yang ku sayangi yang kini jauh di mata namun selalu dekat dalam doa-doa terbaiku.

Baca Juga  Belajar dari (Pulau) Komodo

“Hey mbak, makan jagung bakar yukk” ajak salah satu temanku yang membuatku sedikit tersentak kaget menyadarkan lamunanku. Aku pun mengiyakannya.

Pemandangan laut dengan lampu remang-remang di sepanjang jembatan Barelang karna memang sang mentari sudah menenggelamkan cahayanya menambah kenikmatan kami makan jagung bakar dan minum es kelapa muda yang menjadi menu khas tempat itu. Tak hanya jagung bakar dan es kelapa muda yang bisa di nikmati di tempat ini, seperti kacang rebus, kepiting goreng, makanan-makanan ringan juga berbagai olahan seafood juga di jajakan di tepian pulau. Tak kalah enaknya kok dengan makanan di restoran hotel bintang lima.

Setelah puas menikmati pemandangan jembatan Barelang yang katanya mirip dengan Golden Gate-nya California USA, ya memang sih mirip anggap saja begitu,
kami sepakat bergegas pulang karena besok harus kembali bekerja.

Ada kepuasan tersendiri yang tersirat di balik wajah-wajah kami yang sedikit kelelahan. Namun, bagiku kebersamaan ini tak kan terlupakan.
Persahabatan dalam kebersamaan yang begitu indah. Terimakasih kawan.

Comments

SHARE
Previous articleTNI POLRI bentrok di POLDA SUMSEL
Next articleKSR PMI Unit Akademi Kebidanan Purworejo Adakan Simulasi Bencana Banjir
http://reviensmedia.com/wp-content/uploads/2015/12/Logo-R-Reviens-Media-277x300.png
REVIENSMEDIA.COM hadir untuk menampung pemuda-pemuda kreatif, inspiratif se Indonesia. Keterbukaan, keragaman dan explorasi talenta adalah tujuan reviensmedia.com. Slogan kami adalah: Explorasi untuk Kebersamaan dan Harmoni. Selain web, media yang kita gunakan adalah media sosial lainya. Di media ini kami Bersama-bersama mengembangkan passion, dan karya yang kami hasilkan berupa tulisan dan audio visual. Kami tergabung dalam persahabatan dan karya di ajang Sahabat Reviens yang tersebar seantero nusantara seperti Jakarta, Kebumen, Pontianak, Bitung, Purworejo, Pekanbaru, Sumbawa, Bekasi, Depok dll.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here