Gerakan Earth Hour 2018: #Connect2Earth

0
149
Press Confrance Erath Hour Pontianak

Reviensmedia.com, Pontianak – Gerakan Earth Hour di seluruh dunia akan menghelat malam puncak selebrasi pada Sabtu, 24 Maret 2018. Kali ini, kampanye global hemat energi yang diinisiasi oleh WWF mengusung tema #Connect2Earth. Earth Hour Pontianak akan memusatkan kegiatan utamanya di Jalan Rahadi Usman, tepat di depan Kantor Wali Kota Pontianak.

Koordinator Earth Hour Pontianak Windy Chintia menjelaskan bahwa tema #Connect2Earth memiliki pesan yang sangat dalam. “Apa pun yang kita dilakukan setiap saat selalu terhubung dengan bumi. Dari hal baik sampai buruk,” katanya dalam konferensi pers yang dihelat di Hotel Mercure Pontianak, Sabtu (17/3/2018).

Menurut Windy, hal-hal buruk sudah banyak terasa dampaknya terhadap kehidupan kita adalah cuaca yang semakin panas akibat naiknya suhu bumi. Suhu bumi naik berawal dari perilaku manusia yang boros menggunakan energi.

“Untuk itu kami mengajak masyarakat untuk bersama-sama melakukan hal-hal baik untuk bumi. Cara termudah dengan mencabut charger handphone maupun peralatan elektronik lainnya yang sudah selesai digunakan,” jelas Windy.

Lebih jauh mahasiswa Jurusan Biologi FMIPA Universitas Tanjungpura Pontianak ini menjelaskan bahwa ada banyak hal yang bisa dilakukan untuk memperlambat perubahan iklim. Di antaranya dengan bijak menggunakan energi listrik, membawa botol air minum sendiri, menggunakan transportasi umum atau membudayakan berboncengan saat bepergian dengan kendaraan bermotor.

“Malam selebrasi Earth Hour Pontianak ini sekedar untuk selalu mengingatkan masyarakat agar mematikan peralatan elektronik yang tidak digunakan selama satu jam dari pukul 20.30 – 21.30. Harapannya, switch off ini bisa menjadi gaya hidup yang dilakukan masyarakat saban hari”, ucap Windy.

Sementara Manajer Program Kalbar WWF-Indonesia Albertus Tjiu mengingatkan kembali betapa pentingnya peran individu dan keluarga untuk bergaya hidup ramah lingkungan. “Kita mulai dari lingkungan kecil keluarga”, katanya.

Albert menambahkan bahwa semangat Earth Hour tahun 2018 yang mengusung tema Connect2Earth ini bersimbiosis dengan keseimbangan alam. “Satu makhluk hidup hilang dari rantai makanan, akan memicu ketidakseimbangan. Ledakan populasi pada satu spesies bakal terjadi”, jelasnya.

Lebih jauh Albert menjelaskan bahwa isu rantai makanan ini sangat penting untuk diperhatikan. Sangat mungkin karena kecorobohan membuang sampah plastik di sungai dan hanyut sampai ke laut.

Dalam prosesnya, lanjut Albert, sampah plastik akan terurai menjadi mikro plastik dan dikonsumsi oleh ikan kecil. Lalu, ikan kecil dimakan oleh ikan besar. Dan akhirnya ikan besar dikonsumsi manusia. “Kita akhinya mengonsumsi mikro plastik yang kita buang sendiri. Maka, mulailah bijak dalam perilaku hidup sehari-hari sebab apapun yang dilakukan selalu terhubung ke bumi”, kuncinya.

Sumber: Erath Hour WWF

Comments

BAGIKAN
Berita sebelumyaMerayakan Hari Wayang Dunia
Berita berikutnyaSeberapa Wajibkah Anak-anak Zaman Now Memiliki Ponsel Sendiri ?
http://reviensmedia.com/wp-content/uploads/2015/12/Logo-R-Reviens-Media-277x300.png
REVIENSMEDIA.COM hadir untuk menampung pemuda-pemuda kreatif, inspiratif se Indonesia. Keterbukaan, keragaman dan explorasi talenta adalah tujuan reviensmedia.com. Slogan kami adalah: Explorasi untuk Kebersamaan dan Harmoni. Selain web, media yang kita gunakan adalah media sosial lainya. Di media ini kami Bersama-bersama mengembangkan passion, dan karya yang kami hasilkan berupa tulisan dan audio visual. Kami tergabung dalam persahabatan dan karya di ajang Sahabat Reviens yang tersebar seantero nusantara seperti Jakarta, Kebumen, Pontianak, Bitung, Purworejo, Pekanbaru, Sumbawa, Bekasi, Depok dll.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here