Mata Pelajaran Terbaik adalah Corona

Mata Pelajaran Terbaik adalah Corona

Illustrasi by Reviensmedia

 

Kalau lagu yang ngehits mungkin udah biasa, gosip tentang artis ganteng yang pake narkoba apalagi, udah wareg dengernya. Tapi tahun 2020 ini, b-e-r-b-e-d-a. Yang ngehits malah virus, anti mainstream tapi bikin serem. Gimana gak bikin serem, banyak orang meninggal karena virus ini. 


Sebenarnya kita udah tau tentang keberadaan virus ini pas lagi di China  sebelum hijrah kemana-mana. Dan, gak ada yang nyangka juga kalo ternyata virus ini bisa jalan-jalan ke seluruh dunia meskipun belum tembus ke benua antartika sih.

 

Tapi, emang virus ini keren banget bisa keliling dunia dalam waktu yang singkat dan dikenal banyak orang. Corona ini emang bisa banget bikin hidup meradang plus merana, selain setelah diputusin pacar. Gimana nggak, gejala dari virus corona ini sebelas dua belas sama penyakit flu. Serupa tapi tak sama. Batuk dikit langsung mikirin hidup. Padahal dulu sebelum ada virus corona, jangankan batuk, demam aja dibiarin sampe sembuh sendiri. Emang ya, corona ini bisa banget bikin kita jadi perhatian buat diri kita sendiri.

 

Gak selamanya sesuatu yang kita anggap buruk itu selalu buruk. Sekilas, emang corona ini terlihat jahat. Tapi tau gak sih, kalo corona ini punya pesan tersirat untuk kita semua. Kita disuruh jaga kebersihan everywhere everytime biar kita sadar kebersihan adalah langkah utama dalam menjaga kesehatan. Karena secara gak sadar kita terlalu suka ngremehin yang namanya kebersihan. Udah tau kalo mandi itu minimal 2-3 kali sehari. Tapi masih aja suka males mandi, karena merasa masih tetep wangi. Inget ya, wangi bukan berarti kamu masih bersih. Badan kamu boleh wangi, tapi kan kamu gak tau tuh kalo ada bakteri atau kuman yang lagi nempel. So, jangan pernah ngremehin kebersihan sekecil apapun itu. 

 

Di sekolah, sebagian orang mungkin menganggap matematika adalah pelajaran terbaik. Entah dari keasikan tingkat kesulitannya atau perjuangan dalam menemukan jawaban yang benar. Tapi, sebenarnya mata pelajaran yang baik adalah yang memberikan dampak untuk seluruh orang bukan sebagian orang, corona contohnya. Sebuah virus yang bisa membawa pelajaran untuk setiap orang menjadi lebih baik. Jadi ya, bisa disebut corona adalah mata pelajaran terbaik dalam kehidupan nyata.

 

Corona emang udah bikin banyak ulah, bikin orang repot. Udah bikin perekonomian lemah, utang makin numpuk, bahkan udah bikin nyawa orang melayang.Tapi ya mau gimana lagi. Mau dibilang jahat, gak sepenuhnya jahat. Mau dibilang baik, juga nggak sepenuhnya baik. Jadi corona ini sebenernya kayak manusia. Gak ada yang bener-bener baik. Pasti selalu ada plus minusnya masing-masing. 

 

Coba kita ambil sisi positif dari si corona ini. Mungkin sekarang perekonomian kamu lemah karena corona, tapi dengan adanya corona kamu lebih punya banyak waktu sama keluarga. Inget kebahagiaan lebih dari uang, uang bisa dicari tapi kebahagiaan gak bisa dibeli dengan uang. So,  kamu wajib bersyukur perihal ini.

 

Gak cuma itu aja. Kalo kamu sedih karna gara-gara si corona ini kamu gak bisa jalan atau main bareng sama pacar kamu seharusnya kamu bersyukur dong. Karena kamu gak numpuk dosa terlalu banyak. Ha ha ha, pizzz

 

Corona ini gak cuma bikin kesel kamu aja, tapi sedunia. Tapi dengan adanya corona, ini bisa mempererat persaudaraan antar negara. Kayak China yang mbantu Italia, Korea yang akan membantu Indonesia dan masih banyak lagi . Corona juga mengajarkan bahwa gak ada negara yang kokoh. Bahkan Amerika negara termaju tercanggih dan terkeren juga kena corona. Bahkan korban nya akhir-akhir ini menjadi meningkat drastis.

 

Udah deh, stop menyudutkan corona menjadi satu-satunya sumber masalah. Kita gak perlu takut dengan adanya corona, Tapi waspada.  Sebenernya yang lebih mematikan dan lebih jahat dari corona adalah saudara kita sendiri. Yang menimbun masker, hand sanitizer dan alat medis lainnya untuk memenuhi keegoan diri sendiri. 

 

Gak perlu nyalahin pemerintah, karena gak ada yang mau bikin negaranya sendiri hancur. Pemerintah juga udah berusaha ngelakuin terbaik. Dan kalo pemerintah udah ngasih himbauan Stay At Home yaudah di rumah aja. Gak usah shopping, nongkrong, ngopi di cafe dll. Kapan lagi kita bisa nyelamatin negara cuma dengan rebahan di rumah doang?