Seni Meracik Kopi : Buat Kopi Enak Nggk Harus Mahal

Seni Meracik Kopi : Buat Kopi Enak Nggk Harus Mahal

Bagi beberapa orang yang suka minum kopi atau ngopi, beranggapan buat kopi itu susah dan yang pasti sangat mahal plus ribet. Alhasil mereka memilih bikin kopi sachetan yang gampang dan praktis buat menemani pagi dan sore hari. Susah, mahal, ribet akan saya tampik dalam artikel ini.

 

Susah buat kopi 
Kata siapa? Kita sedikit uraikan, cara bikin kopi ada dua cara. Pertama, secara traditional atau manual brew (bahasa gahulnya) dan pake machine (machine espreso). 

 

Nggak susah buat kopi, kita pake metode yang tradisional aja. Salah satu nya "tubruk", vietnam drip atau pake v60. Yaaah kalo true brew (tubruk) sama aja dengan kopi sachetan dong? Betul banget tapi coba cek komposisi dari kopi sachetan? Adapun kopi kapal api atau nescafe yang komposisinya 100 persen Robusta.

 

Namun dari pengalaman pribadi saya dan beberapa teman yang bener-bener suka kopi, merek tersebut cuma sekedar pahit doang dan minimal paling cocok dicampur dengan gula atau susu.

Padahal kita tahu bahwa jenis kopi tidak hanya robusta tapi ada juga jenis arabica dan kenikmatan kopi juga bisa dilihat dari level roastingnya. Nggak susah kan, tinggal beli kopi bubuk dan pake metode tubruk

 

Mahal alat-alat nya
Siapa bilang? Kan ada metode tubruk. Kita hilangkan dulu pikiran mesin kopi yang harganya puluhan juta, hilangkan mainset seperti itu. Sekali lagi ada metode tradisional atau manual brew.

 

Tengok deh harganya, untuk vietnam drip harga berkisar 50 ribuan, untuk v60 stainless steel seharga 100 ribuan...nah yang asik nih, kalian harus nyoba ng-grind kopi pake grinder manual kisaran harga 100 ribuan.

 

Cukup 3  alat itu aja kalian bisa menikmati kopi yang bener2 kopi, mirip mirip racikan barista yang ada di kafe kafe. Nggk mahal kan

Ribet ah buatnya
Siapa bilang? Ribetnya buat kopi itu tidak seribet drama cinta lo!! Dan yang pasti akan terbayar pada saat kamu merasakan aroma yang keluar dan rasa asli dari kopi tersebut.

 

Dengan takaran pas dan sesuai selera kita bisa berinovasi dan berimajinasi sesuka hati saat meracik kopi, mau dibuat strong rasa kopinya atau sebaliknya. 

Dari seduhan kopi, tercipta masing masing karakter dari kopi tersebut.

 

Penulis: Budi Cesar